Beranda Lubuk Linggau Kampung Tangkal Covid-19 di Lubuklinggau Kembali Diaktifkan

Kampung Tangkal Covid-19 di Lubuklinggau Kembali Diaktifkan

15
0
BERBAGI

Lubuklinggau, Beritakajang.com – Menindaklanjuti Instruksi Mendagri Nomor 3 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berbasis mikro dan pembentukan posko penanganan Covid-19 di tingkat desa dan kelurahan. Pemerintah Kota (Pemkot) Lubuklinggau menggelar rapat evaluasi terkait kampung tangkal covid, bertempat di Balai Kota, Komplek Perkantoran Walikota Lubuklinggau, Senin (22/2).

Rapat evaluasi dipimpin Wakil Walikota Lubuklinggau H. Sulaiman Kohar didampingi Sekda Kota Lubuklinggau HA Rahman Sani, Kabag Ops Polres Lubuklinggau Kompol Ferdinan, Asisten III Bidang Administrasi Umum Kahlan Bahar. Dan diikuti para pejabat di lingkungan Pemkot Lubuklinggau, seperti Asisten, Kepala OPD serta perwakilan kecamatan dan kelurahan.

Dalam arahannya, wakil walikota mengatakan, dalam rangka mencegah penyebaran Covid-19 di Kota Lubuklinggau, kampung tangkal covid akan kembali diaktifkan seperti sebelumnya pada awal-awal pandemi virus corona.

“Kita akan membentuk dan mengaktifkan lagi posko Covid-19 di setiap kecamatan, kelurahan sekaligus membentuk posko di setiap RT untuk mengantisipasi penyebaran virus corona,” katanya.

Ia juga menyampaikan bahwa pentingnya protokol kesehatan dalam upaya pencegahan penyebaran virus corona. “Tetap mengimbau kepada masyarakat agar tetap menjaga protokol kesehatan Covid-19. Terutama memakai masker, pakai masker dimanapun kita berada,” imbaunya.

Sementara itu Kabag Pemerintahan Setda Kota Lubuklinggau, Muhammad Rozikin menyampaikan, bahwa kampung tangkal covid sudah dimulai tahun 2020, diikuti seluruh kelurahan di Kota Lubuklinggau, prinsipnya adalah untuk mencegah penyebaran covid di Kota Lubuklinggau.

“Kedepan setiap kecamatan akan diadakan satgas untuk memantau di setiap kelurahan masing-masing sampai tingkat RT. Dan setiap posko, baik dari kelurahan atau setingkat RT akan memberi laporan kepada satgas covid di posko induk, ” katanya.

Sedangkan Kepala Dinas Kesehatan, Cikwi berharap, seluruh kantor tetap melakukan protokol kesehatan. Saat ini vaksin tahap satu hampir selesai, selanjutnya untuk tahap kedua masih menunggu intruksi dari pusat.

Ia juga berpesan agar tidak takut untuk divaksin, karena tujuan vaksin adalah melindungi diri kita. “Vaksin tidak menjamin kita terbebas dari covid, namun dengan divaksin setidaknya 65 persen kita terlindungi. Artinya orang yang divaksin terlindungi 65 persen lebih besar daripada yang tidak divaksin,” katanya.

Kabag Ops Polres Lubuklinggau, Kompol Ferdinan menyampaikan, setiap RT wajib membuat posko tangkal covid, untuk mengantisipasi penyebaran virus corona di tingkat RT.

“Di setiap RT harus membuat posko. Di lingkungan RT, masyarakat harus sama-sama peduli, agar kita terhindar dari virus corona,” katanya. (Dep)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here