Beranda Penukal Abab Lematang Ilir Bupati PALI Ajak Masyarakat Lestarikan Budaya dengan Cara Melindungi

Bupati PALI Ajak Masyarakat Lestarikan Budaya dengan Cara Melindungi

89
0
BERBAGI
(Sumber Foto Beritakajang.com/Esa)

PALI, Beritakajang.com – Bupati Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) Dr. Ir. H. Heri Amalindo MM mengajak masyarakat untuk berperan aktif melestarikan budaya dengan cara melindungi, memanfaatkan dan mengembangkannya agar tetap terpelihara.

Hal itu disampaikan Bupati Heri Amalindo yang diwakili Staf Ahli Agen Eleidi ketika hadiri pembukaan Festival Candi Bumi Ayu, Kamis (19/10/2023), di pelataran kawasan Candi Bumi Ayu Kecamatan Tanah Abang.

“Kami mengajak masyarakat pada momen Festival Candi Bumi Ayu ini untuk berperan aktif melestarikan budaya dengan cara melindungi, manfaatkan dan mengembangkannya agar tetap terpelihara,” ajak Bupati Heri Amalindo yang dibacakan Staf Ahli, Agen Eleidi.

Agen Eleidi menyebut bahwa Festival Candi Bumi Ayu sengaja digelar sebagai upaya pemerintah dalam melestarikan cagar budaya yang ada di PALI.

“Cagar budaya adalah warisan berwujud benda yang merupakan peninggalan peradaban pada masa lampau. Hal inilah yang perlu kita pelihara dan lestarikan. Dan menggelar Festival Candi Bumi Ayu merupakan upaya pemerintah agar cagar budaya bisa terjaga di Bumi Serepat Serasan,” ujar Agen membacakan pesan Bupati.

Dikemukakan Agen Eleidi, bahwa pengelolaan dan pengembangan serta revitalisasi Candi Bumi Ayu merupakan kewenangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Balai Pelestarian Kebudayaan (BPK) wilayah VI.

“Meski demikian, pemanfaatan kawasan guna pelestarian dan pengembangan cagar budaya merupakan tugas dan tanggung jawab daerah,” terangnya.

Dengan digelarnya Festival Candi Bumi Ayu dilaksanakan sejumlah rangkaian kegiatan yang kental dengan tema dan unsur budaya.

“Kegiatan ini merupakan momentum penting untuk membuka wawasan kita mengenai peradaban yang pernah tumbuh dan berkembang pada masa kejayaan kerajaan yang bernama Gedebong Undang,” ungkapnya.

Pada Festival Candi Bumi Ayu di hari kedua dengan agenda lomba teatrikal secara resmi dibuka Pj. Gubernur Sumsel melalui Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Sumatera Selatan Aufa Syahrizal, dan dihadiri Kepala Balai Pelestarian Kebudayaan (BPK) Wilayah VI Kristanto Januardi serta sejumlah Kepala OPD dan Forkopimda dilingkungan Pemkab PALI.

Festival Candi Bumi Ayu sendiri dilaksanakan selama tiga hari dimulai kemarin tanggal 18  Oktober hingga tanggal 20 Oktober 2023 di pelataran kawasan Candi Bumi Ayu.

Kepala Disbudpar Sumsel Aufa Syahrizal memberikan apresiasi digelarnya kegiatan tersebut.

“Event ini perlu diapresiasi apalagi diselenggarakan di kawasan Candi Bumi Ayu. Kawasan ini akan dijadikan destinasi unggulan di PALI,” ujar Aufal.

Dalam mewujudkan kawasan Candi Bumi Ayu dijadikan destinasi unggulan di PALI, Aufal menyatakan pihaknya akan berkolaborasi dengan Balai Pelestarian Kebudayaan.

“Kawasan Candi Bumi Ayu sangat strategis berada di lingkungan pemukiman. Untuk pengembangannya Insya Allah kita akan berkolaborasi dengan BPK, apalagi kawasan ini dekat perkampungan, artinya kita bisa melibatkan masyarakat,” jelasnya.

Agar kawasan Candi Bumi Ayu semakin dikenal, Kadisbudpar Sumatera Selatan menyarankan Disbudpar PALI untuk memperbanyak event.

“Untuk menggenjot pengembangan kawasan Candi Bumi Ayu, kita perbanyak melibatkan pelajar agar mereka tahu sejarah,” sarannya. (Esa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here