Beranda HL Gugas OKI Luruskan Isu ‘Penetapan Pasien Positif Covid-19 Hanya Melalui Rapid Test’

Gugas OKI Luruskan Isu ‘Penetapan Pasien Positif Covid-19 Hanya Melalui Rapid Test’

396
0
BERBAGI

Kayuagung, Beritakajang.com – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten OKI meluruskan adanya informasi di salah satu media online yang menyebutkan bahwa penetapan dan pengumuman pasien positif di Kabupaten OKI hanya melalui rapid test.

Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten OKI, Iwan Setiawan mengungkapkan, setiap pengumuman pasien terkonfirmasi baik positif maupun sembuh berdasarkan hasil uji lab di BBLK Palembang dengan metode polymerase chain reaction (PCR)

“Benar, penentuan pasien terkonfirmasi harus dengan metode swab nasofaring dan orofaring,  selanjutnya akan diperiksa menggunakan metode PCR. Metode itu yang kita digunakan, bukan hanya rapid test,” terangnya, Rabu (29/4/2020).

Dalam protokol komunikasi Covid-19, jelas Iwan, pengumuman pasien positif selalu dilakukan berjenjang dari pusat hingga ke daerah. “Pengumuman pasien positif adalah kewenangan pusat dan provinsi. Daerah meneruskan. Jadi khusus pasien positif tidak ada perbedaan metode pengambilan sampling atau uji lab,” terang dia.

Iwan menjelaskan, rapid test hanya bisa dianggap sebagai tahapan screening, bukannya pendeteksian. “Rapid test itu baru tahap screening saja, bukan untuk deteksi atau diagnosis pasti orang yang bersangkutan positif atau tidak kena Covid-19,” jelasnya.

Di tengah pandemi corona, Iwan mengajak semua pihak saling menjernihkan informasi agar tidak menimbulkan kepanikan di tengah-tengah masyarakat. “Mari kita jernihkan informasi jangan sampai menimbulkan kepanikan di tengah masyarakat,” terang dia. (Ron)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here