Tim Arkeolog Laporkan Hasil Observasi di Kecamatan Cengal

Kayuagung, Beritakajang.com – Tim Arkeologi melaporkan hasil observasi di lokasi penemuan diduga benda cagar budaya di Kecamatan Cengal Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) kepada Pemkab OKI.

Tim yang terdiri dari Balai Arkeologi Sumatera Selatan, Balai Pelestarian Cagar Budaya Sumbagsel, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, unsur TNI dan Polri ini juga memberikan rekomendasi terkait penyelamatan lokasi ditemukannya benda-benda yang diduga cagar budaya tersebut.

“Kami melakukan observasi lapangan serta sosialisasi kepada masyarakat sekitar terkait penemuan benda-benda tersebut. Kami tidak bisa memastikan apakah itu benda cagar budaya peninggalan Sriwijaya atau bukan, karena dibutuhkan riset lebih mendalam,” ungkap Kepala Balai Arkeologi Sumsel, Budi Wiyana, di kantor Bupati OKI, Rabu (9/10/2019).

Budi mengungkap, Balai Arkeologi Sumsel telah melakukan penelitian di Pesisir Timur OKI ini sejak 2000 silam.

“Di beberapa situs seperti Karang Agung, Air Sugihan dan Tulung Selapan, kita temukan tiang-tiang pemukiman,” tambah Budi.

Sementara itu, Ignitius Suharno peneliti dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Sumbagsel merekomendasikan upaya penyelamatan hasil temuan warga berupa benda yang diduga cagar budaya tersebut.

“Untuk kepentingan penelitian dan identitas, perlu langkah tepat agar kejadian ini tidak berulang. Jika tak memiliki, setidaknya kita memegang data barang-barang penemuan tersebut,” kata Suharno.

Adapun rekomendasi Tim Arkeologi ini diantaranya menguatkan upaya persuasif berupa sosialisasi perlindungan cagar budaya kepada masyarakat serta dampak sosial, juga kesehatan bagi warga mencari benda diduga cagar budaya di lokasi tersebut.

Kedua, pembentukan tim yang terdiri dari berbagai unsur untuk melakukan upaya pelestarian dan perlindungan lokasi tempat ditemukannya benda-benda di duga cagar budaya, serta tindaklanjut jangka panjang penetapan cagar budaya di lokasi tersebut.

“Langkah awalnya adalah penyelamatan dulu lokasi dan benda-benda yang ditemukan,” jelas dia.

Terhadap rekomendasi Tim Arkeologi, Pemkab OKI segera menindaklanjuti dengan menunggu hasil laporan tertulis dari Tim Observasi.

“Rekomendasi tertulis dari Tim Arkeolog ini tentu menjadi dasar bagi kami (pemkab) untuk segera mengambil kebijakan,” kata Asisten I Setda OKI, Antonius Leonardo.

Anton mengungkap, terhadap penemuan benda-benda bersejarah di beberapa lokasi di Kecamatan Cengal, pemkab terus melakukan koordinasi dengan Balai Arkeologi dan BPCB. Himbauan kepada masyarakat, menurut dia, juga telah dilakukan.

“Koordinasi berbagai sektor ini terus kita kuatkan. Masyarakat juga kita minta untuk melapor jika menemukan benda-benda diduga cagar budaya tersebut,” tutupnya. (Ron)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *